Artikel

Hamba Tuhan VS Hamba Ramadhan

Hari ini, antara hari-hari terakhir kita berada dalam bulan penuh dengan kemuliaan, bulan di mana kita membiasakan diri melipatgandakan amal-amal kebaikan dan mengurangi sesungguh-sungguhnya perbuatan yang sia-sia. Apakah bulan tersebut?

Itulah dia, bulan Ramadhan Al-Mubarak.

Rasulullah bersabda dalam sebuah hadis;

Barangsiapa menghidupkan bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharapkan keampunan, maka Allah akan mengampuni dosa-dosanya di masa lalu.

Hadis Riwayat Al-Bukhari

Sebut tentang Ramadhan, pasti terlintas di dalam hati akan beberapa ibadah dan peristiwa yang berlaku khusus di bulan penuh kemuliaan ini. Betapa tidak, para sahabat dan salafussoleh dengan penuh pengharapan memanjatkan doa bertemu dengannya enam bulan sebelum ia tiba.

Satu daripada peristiwa paling besar dan penuh keberkatan adalah malam Lailatul Qadar, selain penurunan Al-Quran. Jika kita menurut sunnatullah (aturan yang ditentukan), tempoh masa waktu malam bermula pukul lapan malam sehingga enam pagi. Hampir 10 jam masa diperuntukkan untuk hari bertukar wajah.

Namun, betapa ajaibnya satu malam antara malam-malam Ramadhan, dimana dalam tempoh 10 jam itu, kita seolah-olah sudah beribadah sehingga 1000 bulan lamanya. Allah Taala menyatakan hal ini dalam Al-Quran;

Malam Lailatul Qadar itu lebih baik dari 1000 bulan.

Surah Al-Qadr, ayat 3

Bayangkanlah, jika kita menghidupkan malam-malam Ramadhan, dan ditakdirkan terkena pada malam Lailatul Qadar. Alangkah beruntungnya!

Namun, ia bukan bermakna selepas berakhirnya Ramadhan, kita boleh beribadah sambalewa. Bahkan, pelaksanaan ibadah dengan lebih bersungguh-sungguh baru sahaja bermula selepas bulan tersebut.

Imam Ibnu Rajab Al-Hanbali menukilkan;

Membiasakan berpuasa setelah puasa Ramadhan merupakan salah satu tanda diterimanya amalan puasa di bulan Ramadan. Sesungguhnya Allah SWT jika menerima suatu amalan dari seorang hamba, maka Allah SWT akan memberinya taufik untuk melakukan amal soleh setelahnya.

Lata’if Al-Ma’arif, hlm. 244

Oleh itu, marilah sama-sama kita berusaha memperkasakan ibadah dari semasa ke semasa, tidak hanya berhenti dalam bulan Ramadhan sahaja. Kita ini sesungguhnya seorang hamba kepada Tuhan, bukan Ramadhan!

Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close